MEMILUKAN Hari pertama SPM, ibuku dijemput Ilahi

Posted on

MEMILUKAN jika calon Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) di Sekolah Agama Menengah Nurul Iman (SAMNI), Kampung Bukit Cerakah, Meru, Klang terima khabar duka tentang kematian ibunya karena serangan jantung selepas usai menempati hari awal peperiksaan itu, petang barusan.

Berita peristiwa 12 tengahari menerpa ibunya, Maziah Dengan kata lain, 50, itu di ketahui Muhammad Noh Zakaria, 17, sejurus menempati peperiksaan kertas dua Bhs Melayu pada 4. 30 petang.

Guru Besar Sekolah Agama Kota Damansara 5 itu, didapati tidak sedarkan diri saat berehat di bilik rawatan di sekolah itu selepas keletihan serta tidak bermaya.

Menurut Muhammad Noh, dia sangat terperanjat dimaklumkan tentang pemergian ibunya itu oleh pengetuanya.

” Patutlah aku tidak sedap hati selepas solat Zohor barusan terkecuali merasa degupan jantung mendadak kencang, tetapi cuma berasumsi ia perasan gementar sebelumnya menjawab peperiksaan.

” Selepas habis menempati peperiksaan itu, aku di panggil ke bilik pengetua serta mula berdebar kerana lihat bapa saudara ikut ada di situ serta memohon aku agar bersabar, ” tuturnya saat didapati Harian Metro di tempat tinggalnya di Kampung Budiman disini, petang barusan.

Jenazah Allahyarham dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Meru, malam hari ini.

Lebih 300 pakar keluarga termasuk juga saudara mara serta kenalan ikut ada berikan penghormatan pada arwah yang ikut dikenali jadi Ustazah Maziah.

Allahyarham ikut meninggalkan suami, Zakaria Kasiran, 56, dengan lima anak beda iaitu Haziq Fikri, 28 ; Fadlin Sakinah, 25 ; Saidatul Kalimah, 23 ; Rabiatul Adawiyah, 15, serta Mizan Qistina, 8. Muhammad Noh berkata, meskipun ia detik yang sulit, dia berdasar kuat dengan pesanan ibunya agar jadi insan yang berjaya.

Disamping itu, Zakaria berkata, arwah kesukaannya juga akan mengatakan ‘bye-bye’ saat bersalaman sebelumnya pergi mengajar ke sekolah.

” Tetapi, pagi barusan dia ada mohon maaf pada aku serta tidak menganggap ia petanda juga akan meninggalkan kami sekeluarga buat selama-lamanya, ” tuturnya.

Pada dalam itu, rakan Allahyarham yang guru sekolah sama, Intan Ibrahim, 31, berkata, dia awal mulanya mahu mengagetkan arwah, 10. 30 pagi, tetapi tidak melakukan perbuatan sekian kerana berikan ruangan agar berehat.

” Ada tetamu ada untuk menjumpai Ustazah Maziah serta kami terperanjat lihat dia telah tidak sedarkan diri serta memiliki kesan muntah di pipinya

” Terkecuali menghubungi ambulans untuk memperoleh pertolongan kekhawatiran, aku cuba lakukan pertolongan pernapasan tetapi tidak berhasil serta dia disahkan wafat dunia pada 12. 15 tengahari, ” tuturnya.

Menurut dia, dia masih tetap teringat pesanan Allahyarham pada rakan sejawatan beda agar melindungi sekolah itu dengan baik sebelumnya ini.

” Tidak kira itu pesanan serta amanat terakhirnya pada kami, ” tuturnya menyifatkan Allahyarham seseorang yang berdedikasi serta sangat disegani ramai termasuk juga muridnya.

Pelajar Sekolah Agama Menengah Nurul Iman, Kampung Bukit Cherakah, Muhammad Noh Zakaria (kanan) ditenangkan oleh pakar keluarga sebagus tiba di tempat tinggalnya selepas pulang dari Peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) sejurus memperoleh berita pemergian ibunya Mahziah Dengan kata lain yang wafat dunia karena serangan jantung di Jalan Hamzah, Kampung Budiman, Shah Alam. STR/FAIZ ANUAR sumber – Harian Metro

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *