Sebatang Kara Lelaki ini Tak Cuci Pakaian Sejak 5 Tahun Lalu

Posted on

Lebih lima tahun. baju lusuh tidak sempat dibilas terkecuali dilewatkan berselerak bersama sampah-sarap yang penuhi tiap-tiap genap ruangan tamu seseorang lelaki yang hidup sebatang kara di Taman Seri Jaya, disini.

Lelaki sehubungan ikut disebutkan alami kemurungan serta memiliki problem kesihatan selepas ditinggalkan isteri serta dua anak lelakinya lima tahun. kemarin.

A Raju dipercayai tak akan mengurusikan kehidupannya serta cuma mengharapkan pertolongan Jabatan Kebajikan Orang-orang (JKM) RM300 satu bulan untuk dipakai untuk menyara hidupnya.

Menurut Raju, dia tidak sempat memasak, mengemas serta membersihkan baju yang digunakannya mulai sejak lima tahun. lantas kerana umumnya ia diuruskan isterinya.

“Saya tidak paham akan buat jenis mana dengan baju sehubungan karenanya aku biarlah saja, makan tengah hari serta malam juga aku peroleh dari kedai berhampiran terkecuali ihsan orang ramai yang bersimpati.

“Saya tidak larat untuk mengemas tempat tinggal sebab aku juga menghidap sakit sendi mengakibatkan kondisi tempat tinggal terbiar, ” tuturnya saat dikunjungi Pengerusi Jawatankuasa Kombinasi serta Sumber Manusia negeri R Vidyanantahunan, semalam.

Lebih Raju sekali lagi, dia sangat berbesar hati seumpamanya ada pihak yang menginginkan membantunya bersihkan tempat tinggal kerana menurut dia, penyakit yang dirasakannya menyekat gerakannya untuk mengemas sendiri.

Disamping itu, Vidyanantahunan berkata, pihaknya bersimpati dengan nasib lelaki sehubungan serta bertindak susulan dalam masa paling dekat terlebih bersihkan baju dan buang semuanya sampah sarap didalam tempat tinggal terbabit.

“Ketua MIC Bahagian Kluang G Raman dipertanggungjawabkan untuk menggerakkan kerja sukarelawan serta melakukan pekerjaan pembersihan itu agar lelaki sehubungan bisa hidup selesa.

“Selain itu, lelaki ini butuh dirujuk ke hospital untuk rawatan lanjut terkait penyakitnya agar dia bisa menggerakkan pekerjaan enteng seperti melindungi kebersihan tempat tinggal dan lakukan kerja untuk sara hidup sepanjang hari, ” tuturnya.  Sumber- Harian Metro

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *