“Subhanallah” Restoran Tak Terima Wang Tunai, Boleh Bayar Guna Sampah Untuk Bantu Golongan Miskin

Posted on

Bila di Malaysia, banyak kita dengar mengenai orang yang jual makanan murah atau restoran serta kedai makan yang sediakan menu murah untuk membantu orang-orang berpenghasilan rendah.

Umumnya restoran pula selalu terima bayaran kad credit atau wang tunai, namun beda juga dengan satu restoran di Indonesia ini yang terima sampah untuk menukar uang jadi bayaran di kedainya!

Menurut mStar, satu restoran bernama Kantin Gas Methan yang terdapat di Indonesia ini tidak terima uang jadi bayaran, namun demikian sebaliknya menerima sampah plastik.

Pemilik restoran memberitahukan bahawa dia mengupayakan kedai makan itu untuk sediakan alternatif beda pada kelompok miskin yang tinggal di sekitaran kawasan sehubungan.

Restoran yang dioperasikan oleh pasangan suami isteri, Sarimin serta Suyatmi itu terdapat di tempat yang agak pelik atau mungkin saja tidak sempat dikirkan oleh sesiapa sekalipun. Tidak ada siapa bisa bayangkan satu restoran mendadak wujud di tapak pelupusan sampah!

Sesudah menggunakan masa 40 tahun sebelumnya buka kedai makan itu, Sarimin serta Suyanti pilih tempat restoran untuk ada di tengahnya tapak pelupusan sampah Jatibarang di Semarang, Indonesia.

Tapak pelupusan dipenuhi sampah sarap itu sentiasa dikunjungi oleh penduduk tempatan yang miskin untuk mencari plastik serta kaca yang bisa di jual. Oleh itu, restoran Sarimin serta Suyanti yang mengetengahkan rencana tukaran plastik dengan makanan membikinkan pengunjung lebih tertarik untuk ke kedai mereka.

Selain sediakan makanan dengan lebih gampang pada masyarakat di situ, konsep ini adalah pendekatan paling baik untuk mengurangkan bahan terbuang di tapak pelupusan sampah terkecuali menolong sistem kitar semula.

“Ia tidak cuma berikan faedah pada mereka yang mencari barang-barang terbuang, namun untuk kebaikan semuanya, ” kata Samirin yang nekad mahu mengurangkan timbunan sampah disitu dengan mengitar 1 tan sampah plastik satu hari.

Jadikan sajian nasi, lauk serta sayur jadi menu azas yang bisa dibeli berawal harga RM1. 67 sampai RM3.34, kedai kecil mereka bisa menyimpan 30 orang pada satu-satu masa.

Tiap-tiap berat plastik yang dibawa oleh pelanggan akan dikira serta ditolak dengan kos makanan, pada saat lebihan nilai juga akan dibayar balik pada pelanggan

Mulai sejak buka kedai itu, pasangan ini memberitahukan sudah menerima pendapatan lebih sekali ganda berbanding apa yang diperolehi dengan mengutip bahan terbuang.

” Usaha murni pasangan ini mencari rejeki halal dengan sediakan langkah yang lebih gampang untuk orang miskin menjamu selera serta menggalakkan budaya kitar semula lumrah dicontohi semuanya. Mudah-mudahan pasangan ini dimurahkan rejeki.

sumber -lobakmerah.com

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *